NEWS UPDATE :

S2, Bekerja, atau Menikah?

Rabu, 28 Desember 2016


oleh: Sheila Evelina Putri
Tanpa bantuan kaum feminis, wanita di mata Islam telah diagungkan sebelumnya. Ia sama derajatnya dengan kaum pria. Bahwa baik pria maupun wanita berkah mendapat pahala, berhak mendapat surga, berhak akan perjumpaan dengan Tuhan Allah azza wa jalla.
4:124. Barang siapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikit pun.
[An Nisa’: 124]
Maka sebenarnya terkait menuntut ilmu pun sama. Karena dalam sebuah hadits disebutkan pencarian ilmu diserukan kepada semua lapisan. Baik pria maupun wanita. Bahkan pencarian ilmu dimulakan sejak bayi di dalam kandungan hingga ruh dicabut dari badan. Uthlubil ‘ilma minal mahdi ilal lahdi, begitu bunyi sebuah hadits shahih.

Kesempatan menuntut ilmu, melanjutkannya ke jenjang yang lebih tinggi adalah juga sebuah peluang. Strata dua misalnya. Hatta meski ia seorang wanita. Namun bagi wanita yang sudah menempuh strata satu, hal ini masih menjadi kegelisahan tersendiri.
Ditambah andaikata datang seorang lelaki melamar. Ini terkadang juga merumitkan. Karena animo yang beredar di masyarakat, tidaklah mudah menjalani kuliah sembari menikah.
Jadi, lanjut S2 atau menikah? Atau, karena sudah memiliki gelar, banyak pekerjaan halal menggiurkan datang memberi peluang kerja. Sehingga pelanjutan ilmu di bangku formal, rasa-rasanya tak lagi diperlukan. Sedang gairah akan mencari ilmu sedang menggebu.
Kuliah, menikah atau bekerja saja?
Ini bukan tentang iklan pemutih wajah itu. Hanya realita yang menjadi kegalauan para wanita selepas kuliah. Pertanyaan semacam seringkali melintasi benak. Membutuhkan jawaban dan kepastian.
Ambil saja apa-apa yang ringan. Yang sama kadarnya dengan kemampuan. Jika mendapat beasiswa S2 ke luar negeri contohnya. Amat disayangkan jika harus dilepaskan. Terlebih, perjuangan untuk mendapatkannya juga lumayan. Jadi, lanjutkan!
Perkara pangeran yang datang kemudian, bisa saja diajak bersama. Berjuang di negeri orang. Lagi pula ada banyak beasiswa yang juga menawarkan biaya untuk pasangan. So, don’t worry losing your dream, girls!
Nah, jadi bisa ambil keduanya kan? Kerja juga bisa sambil dijalankan. Disarankan berkarir yang sesuai dengan passion. Jadi menjalaninya bisa dengan happy setiap hari. Sehingga jika hobinya menulis, bisa menjadi penulis. Menulis buku atau yang lebih ringan dituangkan di blog. Banyak lho wanita-wanita berpenghasilan lumayan dari blog.
Suka craft, mengutak-atik komputer, desain atau berdagang? Cus, jalankan yang sesuai minat. Wanita yang sukses dari berjualan online juga tidak sedikit jumlahnya. Kenali passion kemudian take action.
Wah, bisa jalan ketiga-tiganya ya. Bismillah.

Tapi yang pasti kembalikan lagi semuanya pada jalan Allah. Pastikan S2 diniatkan untuk Allah, kerjanya yang halal. Yang penting semua yang dikerjakan adalah hal-hal yang mendekatkan pada Allah. Tentang pasangan, pastikan pilih yang sholeh ya!
Share this Article on :

0 komentar :

Posting Komentar

 

© Copyright LDK MKMI Universitas Trunojoyo Madura 2013 | Design by Wildanul Mtv .